DOA : BUATLAH SEDERHANA & SERING

Mengetahui kecenderungan kita untuk memperumit hal-hal, Yesus berkata, ‘Lagipula dalam doamu itu janganlah kamu bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah… Jadi janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya.’ (Mat 6:7–8) Dengan menggunakan kata-kata ‘bertele-tele’, Dia mengajari kita bahwa doa tidak harus panjang, keras, atau melelahkan. Dan karena Dia berkata ‘Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya,’ Dia mengundang Anda untuk menemukan janji Alkitab yang sesuai dengan kebutuhan Anda dan berdiri di atasnya.

Charles Swindoll, yang menggunakan waktu mengemudinya untuk berdoa, menulis ini: ‘Sering kali saya berbicara kepada Tuhan dengan lantang. Terkadang saya bernyanyi untuk-Nya. Kadang-kadang seluruh doa akan ada di pikiran saya. Setiap kali saya berkomitmen untuk berdoa, saya melihat bahwa Tuhan menjadi fokus saya daripada beberapa pergumulan pribadi. Saya terbebas dari kekhawatiran. Saya dapat melepaskan apa pun tentang diri saya sehingga saya dapat sepenuhnya tersesat dalam keagungan hadirat-Nya dan sukacita pelayanan. Ketika saya tiba, saya bersemangat untuk melakukan apa yang Tuhan kehendaki. Saya menemukan diri saya segar, lega, dan siap. Pikiranku terfokus. Hatiku sudah siap. Emosi saya jelas, dan apa pun yang mengganggu saya ketika saya memulai dorongan itu tidak lagi menjadi perhatian saya. Doa telah memungkinkan hal itu. Sekarang saya berharap saya dapat mengatakan bahwa saya menggunakan setiap perjalanan setiap hari untuk waktu dalam doa. Tapi seperti kebanyakan orang, saya sering lupa. Pikiran saya akan berputar dari satu masalah ke masalah berikutnya dan bukannya berdoa, saya berputar. Kadang-kadang saya akan sangat cemas sehingga tidak terpikir oleh saya bahwa saya harus berhenti khawatir dan mulai berdoa.’

Doa: buatlah yang sederhana, perbanyaklah.

Sumber : Buku Renungan Hari Ini
Edisi : Rabu, 25 Mei 2022

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s