MAAFKANLAH MEREKA

Dalam bukunya Beneath the Cross of Jesus, A. Leonard Griffit bercerita tentang seorang mahasiswa pertukaran muda Korea yang menjadi pemimpin dalam lingkaran Kristen di University of Pennsylvania. Dia meninggalkan apartemennya pada malam tanggal 25 April 1958, untuk mengirim surat kepada orang tuanya. Saat dia berbalik dari kotak pos, dia bertemu dengan sebelas remaja laki-laki berjaket kulit. Tanpa sepatah kata pun, mereka memukulinya dengan tongkat, pipa timah, sepatu bot dan tinju mereka—dan meninggalkannya mati di selokan. Penduduk Philadelphia berteriak menuntut balas, dan jaksa wilayah mengumumkan di televisi bahwa dia akan menuntut hukuman mati.

Kemudian surat berikut tiba, ditandatangani oleh orang tua anak laki-laki itu dan 20 kerabat lainnya di Korea: ‘Keluarga kami telah bertemu bersama dan kami telah memutuskan untuk mengajukan petisi agar perlakuan yang paling dermawan dalam hukum pemerintah Anda diberikan kepada mereka yang telah melakukan tindakan kriminal ini. Untuk memberikan bukti harapan tulus kami yang terkandung dalam petisi ini, kami telah memutuskan untuk menabung untuk memulai dana yang akan digunakan untuk bimbingan agama, pendidikan, kejuruan, dan sosial para pelaku ketika mereka dibebaskan… Kami telah berani mengungkapkan harapan kami dengan roh yang diterima dari Injil Juruselamat kita Yesus Kristus yang mati untuk dosa-dosa kita.’

Kisah ini membawa pengampunan ke tingkat yang sama sekali baru, bukan? Ini juga mengajarkan bahwa ketika Anda memaafkan, Anda melepaskan kursi korban dan duduk di kursi pemenang. Dan itulah yang Yesus pikirkan untuk Anda hari ini!

Sumber : Buku Renungan Hari Ini
Edisi : Rabu, 09 Nopember 2022

Penulis: SUARA GRATIA 95,9 FM

Jl. Setiabudi 31 Cirebon 24 JAM ON AIR 0231.230816 0817222959

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: