Pertamina: Konsumsi BBM Subsidi Diperkirakan Semakin Melonjak

KBR68H, Jakarta – PT Pertamina Persero memperkirakan konsumsi BBM bersubsidi akan semakin boros dan berpotensi melampaui kuota yang telah ditetapkan pemerintah. Asumsi ini menyusul naiknya harga BBM jenis pertamax, kemarin. Juru Bicara PT Pertamina Persero Muhammad Harun mengatakan konsumsi BBM bersubsidi akan naik karena karena pengguna pertamax akan beralih menggunakan BBM subsidi. Sejak kemarin Pertamina menjual pertamax Rp. 10.200 perliter, sementara konsumsi BBM bersubsidi hingga Maret lalu telah mencapai 10 juta kiloliter lebih. Jatah bbm subsisi tahun ini  40 juta kiloliter.

“Maret kamarin, kita estimasinya bisa sampai 3,7 juta kiloliter. Jadi artinya, dalam 3 bulan kita sudah menghabiskan 10.7 juta kiloliter. Artinya seperempatan dari kuota sudah kita habiskan. Padahal kita tahu, pada bulan-bulan berikutnya, puasa, lebaran, liburan sekolah, natal, tahun baru, di situlah puncak-puncak kebutuhan BBM. Karena memang mobilitas tinggi.

Sebelumnya Menteri Negara BUMN Dahlan Iskan mengungkapkan kerawanan pasokan BBM bersubsidi. Dia memperkirakan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi akan langka pada Agustus mendatang, menyusul penundaan kenaikan harga BBM. Sementara per 1 April kemarin Pertamina menaikan harga pertamax menjadi Rp. 10.200 perliternya.

Menyeberangi Sungai

Suatu hari di dalam kelas sebuah sekolah, di tengah-tengah pelajaran, pak guru memberi sebuah pertanyaan kepada murid-muridnya : Anak-anak, jika suatu hari kita berjalan-jalan di suatu tempat, di depan kita terbentang sebuah sungai kecil, walaupun tidak telalu lebar tetapi airnya sangat keruh sehingga tidak diketahui berapa dalam sungai tersebut. Sedangkan satu-satunya jembatan yang ada untuk menyeberangi sungai, tampak di kejauhan berjarak kira-kira setengah kilometer dari tempat kita berdiri.

Pertanyaan saya adalah, apa yang akan kalian perbuat untuk menyeberangi sungai tersebut dengan cepat dan selamat? Pikirkan baik-baik, jangan sembarangan menjawab. Jawablah dengan memberi alasan kenapa kalian memilih jalan itu. Tuliskan jawaban kalian di selembar kertas. Kita akan diskusikan setelah ini.

Seisi kelas segera ramai, masing-masing anak memberi jawaban yang beragam. Setelah beberapa saat menunggu murid-murid menjawab di kertas, pak guru segera mengumpulkan kertas dan mulailah acara diskusi. Adasekelompok anak pemberani yang menjawab: kumpulkan tenaga dan keberanian, ambil ancang-ancang dan lompat ke seberang sungai. Ada yang menjawab, kami akan langsung terjun ke sungai dan berenang sampai ke seberang.

Kelompok yang lain menjawab : Kami akan mencari sebatang tongkat panjang untuk membantu menyeberang dengan tenaga lontaran dari tongkat tersebut. Dan ada pula yang menjawab : Saya akan berlari secepatnya ke jembatan dan menyeberangi sungai, walaupun agak lama karena jarak yang cukup jauh, tetapi lari dan menyeberang melalui jembatan adalah yang paling aman.

Setelah mendengar semua jawaban anak-anak, pak guru berkata, ”Bagus sekali jawaban kalian. Yang menjawab melompat ke seberang, berarti kalian mempunyai semangat berani mencoba. Yang menjawab turun ke air berarti kalian mengutamakan praktek. Yang memakai tongkat berarti kalian pintar memakai unsur dari luar untuk sampai ke tujuan. Sedangkan yang berlari ke jembatan untuk menyeberang berarti kalian lebih mengutamakan keamanan. Bapak senang kalian memiliki alasan atas jawaban itu. Semua jalan yang kalian tempuh adalah positif dan baik selama kalian tahu tujuan yang hendak dicapai. Asalkan kalian mau berusaha dengan keras, tahu target yang hendak dicapai, tidak akan lari gunung di kejar, pasti tujuan kalian akan tercapai. Pesan bapak, mulai dari sekarang dan sampai kapanpun, Kalian harus lebih rajin belajar dan berusaha menghadapi setiap masalah yang muncul agar berhasil sampai ke tempat tujuan”.

Dalam kenyataan hidup, kita semua sebagai manusia selalu mempunyai masalah atau problem yang harus di hadapi, selama kita tidak melarikan diri dari masalah, dan sadar bahwa semua masalah dan rintangan itu harus diatasi, melalui pola pikir dan cara2 yang positif serta keberanian kita menghadapi semua itu, tentu hasilnya akan maksimal. Hanya dengan action dan belajar, belajar dan action lagi. Manusia baru bisa mencapai pertumbuhan mental yang sehat dan meraih kesuksesan seperti yang di idam idamkan!

by. Andrie Wongso

MENUJU GARIS FINISH

1 Korintus 15:50

Saudara-saudara, inilah yang hendak kukatakan kepadamu, yaitu bahwa daging dan darah tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah dan bahwa yang binasa tidak mendapat bagian dalam apa yang tidak binasa.

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 91; Lukas 3; Ulangan 28

Dalam surat pertamanya kepada jemaat Korintus, Paulus banyak  bicara tentang tubuh manusia. Dia menyebutnya “tubuh jasmaniah” dan juga sebagai “darah dan daging”. Dia juga mengatakan bahwa tubuh jasmaniah tersebut “tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah” dan kemudian dia bicara tentang misteri kematian dan transformasi yang akan kita alami ketika dibangkitkan dalam tubuh rohaniah. Dalam perjuangan kita melawan daging dan kematian, hal itulah yang akan menjadi garis finish kita.

Dan sesudah yang dapat binasa ini mengenakan yang tidak dapat binasa dan yang dapat mati ini mengenakan yang tidak dapat mati, maka akan genaplah firman Tuhan yang tertulis: “Maut telah ditelan dalam kemenangan. Hai maut di manakah kemenanganmu? Hai maut, di manakah sengatmu?” Sengat maut ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat. (1 Korintus 15:54-56).

Itulah masa depan bagi umat percaya: “pakaian” yang binasa dapat ditukar dengan “pakaian” yang tidak binasa, yang fana ditukar dengan yang abadi. Hal itu bukan hanya harapan, itulah kenyataannya. Karenanya kita bisa melihat masa depan dengan keyakinan dan keberanian.

Tetapi saat ini kita belum sampai disana. Untuk itu selama kita ditubuh jasmaniah ini, mari pergunakan sebesar-besarnya untuk kemuliaan Tuhan. Mari berdirilah teguh, dan terus lihat kepada salib Kristus, karena disana selalu ada pengharapan.

Bahkan kematian di dalam Kristus bukanlah sesuatu yang menakutkan, tapi sesuatu yang indah yang harus kita nantikan.

%d blogger menyukai ini: