ANDA DIPERINTAHKAN UNTUK MENGASIHI

Jika cinta adalah perasaan yang bergantung pada tindakan dan reaksi orang lain, atau emosi yang tidak dapat Anda kendalikan, Yesus tidak akan berkata, ‘Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu.’ Itu berarti cinta adalah pilihan yang Anda buat. Ini diprakarsai oleh keinginan Anda.
Yesus juga berkata, ‘Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu; mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu.’ (Luk 6:27–28) Dan jika Dia memerintahkan untuk melakukannya, Dia akan memberi Anda rahmat untuk melaksanakannya.

Selama ribuan tahun (dan sampai hari ini di beberapa budaya Timur), orang tua mengatur pernikahan anak-anak mereka. Banyak pengantin tidak pernah bertemu satu sama lain sampai hari pernikahan mereka. Seorang wanita muda tertentu dari India akan menikah dengan pria yang tidak dikenalnya. Suatu hari dia menerima surat dari tunangannya, yang dirancang untuk memperkenalkan dia dengan dia sebelum pernikahan. Tetapi calon pengantin mengembalikan surat itu tanpa dibuka, mengatakan bahwa dia percaya cinta harus dikembangkan setelah menikah, bukan sebelumnya. ‘Ketika kita lahir,’ tulisnya, ‘kita tidak bisa memilih ibu, ayah, saudara laki- laki dan perempuan kita, namun kita belajar untuk hidup bersama mereka dan mencintai mereka. Begitu juga dengan suami atau istri.’
ini, perceraian hampir tidak ada.

Sekarang, kita tidak menganjurkan pernikahan yang diatur, tetapi gagasan tentang ‘cinta romantis’ yang begitu umum saat ini tidak ada hubungannya dengan pernikahan yang sukses. Ketika Anda berusaha untuk mencintai seseorang tanpa syarat seperti Kristus mengasihi Anda, Anda mengalami sukacita dan kepuasan.

Sumber :
Buku Renungan Hari Ini

AYAT ALKITAB HARIAN

MENANGANI KETAKUTAN (1)

Selama Depresi Hebat, pengangguran mencapai 25% dari populasi Amerika. Rekening tabungan dimusnahkan oleh kegagalan bank, petani kehilangan tanah mereka untuk diambil alih, dan orang-orang mengalami kesulitan hanya untuk memberi makan keluarga mereka. Selama masa kelam ini Franklin Roosevelt berbicara kepada bangsa dengan kata-kata ini: ‘Izinkan saya menegaskan keyakinan teguh saya bahwa satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri—teror tanpa nama, tidak beralasan, tidak dapat dibenarkan yang melumpuhkan, membutuhkan upaya untuk mengubah mundur menjadi maju.’

Apa yang kebanyakan orang tidak sadari adalah bahwa presiden sendiri telah mengalami masa-masa kelam di mana rasa takut melumpuhkannya. Roosevelt lahir sebagai anak istimewa dan dididik di Eropa, di Harvard, dan di Columbia Law School. Namun pada usia 39, ia terserang kasus polio yang membuatnya cacat parah. Selama pemulihannya, ia mengembangkan rasa takut yang ekstrem terhadap api. Dia khawatir dia tidak akan  bisa  melarikan  diri karena kecacatannya. Namun lama- kelamaan ia mengatasi rasa takutnya, dapat menggunakan kembali tangannya, dan bahkan belajar berjalan lagi dengan alat bantu. Dia kembali memasuki arena politik— tanpa gentar berkampanye untuk menjadi gubernur New York, yang dia lakukan pada tahun 1929. Dia kemudian menjadi salah satu presiden terbesar Amerika dan membimbing bangsa itu menuju kemenangan dalam Perang Dunia II. Dalam memoarnya, Roosevelt mengingat bagaimana  ketika dia meminta bantuan, keberanian, dan bimbingan kepada Tuhan, dia menerimanya.

Apakah Anda takut hari ini? Jika ya, pegang janji ini: ‘TUHAN di pihakku. Aku tidak akan takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?

Ayat Alkitab Harian

“MEMUTAR” KEBENARAN

tetapi dengan teguh berpegang kepada kebenaran di dalam kasih kita bertumbuh di dalam segala hal ke arah Dia, Kristus, yang adalah Kepala. (Efesus 4 :15)

Menurut Anda bagaimana Paulus, ‘rasul anugerah’, akan menangani pertanyaan berikut: ‘Paulus yang terkasih: Kami sedang mempertimbangkan untuk mempekerjakan Alexander si tukang tembaga sebagai manajer perusahaan, dan karena Anda mengenalnya dengan baik, kami akan menghargai Anda ‘ Mengetahui masalah yang disebabkan Alexander di masa  lalu (1 Tim 1:19-20; 2 Tim 4:14-15), bagaimana tanggapan Paulus?

Atau bagaimana dengan yang ini: ‘Abraham yang terhormat: Lot telah mengajukan pinjaman untuk memperluas properti ternaknya di Lembah Yordan dekat Sodom. Jadi, kami menulis untuk meminta referensi karakter dari Anda.’ Akankah Abraham, yang sangat menyadari praktik bisnis yang curang dari keponakannya (Kej 13:11-13), akan mengelak dan ‘memalsukan’ fakta untuk menjaga perdamaian dalam keluarga? Ini meragukan.

Atau bagaimana dengan yang ini: ‘Rasul Yohanes yang terkasih: Kita membutuhkan seorang Kristen yang matang untuk mengisi tempat di dewan gereja kita. Berdasarkan hubungan Anda dengan Diotrephes, apakah menurut Anda dia orang yang tepat?’ Yohanes tahu masalah yang telah ditimbulkan Diotrephes dan kebutuhannya akan kekuasaan dan kendali (3 Yoh 1:9–10). Tetapi apakah dia akan melakukan mencari aman dan menjauhi kejujuran? Mungkin tidak; berdasarkan komentar terus terang Yohanes, dia akan jujur sepanjang jalan.

Jadi apa yang akan Anda lakukan? Ingat, Alkitab mengatakan bahwa cinta harus selalu membuat kita mengatakan yang sebenarnya. Mengikuti Kristus berarti jujur ketika akan lebih mudah untuk menyesatkan dan memutarbalikkan. Semoga Anda menemukan keberanian untuk berterus terang—dan ramah. Ya, baik hati!Kenapa? Karena dimintai masukan tidak memberi Anda hak untuk membangkitkan kesalahan orang lain dan mempermalukannya di depan umum. Alkitab berkata, ‘Hendaklah kata- katamu senantiasa penuh kasih.’ (Kol 4:6)

Sumber : Buku Renungan Hari Ini

Ayat Alkitab Harian

DIMANA ANDA DAPATKAN KEDAMAIAN ?

Meningkatkan kecepatan telah menurunkan kedamaian kita. Ada lelucon lama tentang asisten pribadi yang stres yang memberi tahu bosnya, ‘Ketika kesibukan ini selesai, saya akan mengalami gangguan saraf. Saya telah mendapatkannya, saya pantas mendapatkannya, dan tidak ada yang akan mengambilnya dari saya!’

Kita mungkin tersenyum, tapi kemungkinan besar Anda mengalaminya. Belum lama ini kita menandai berlalunya waktu dalam musim. Tapi musim mengarah ke kalender bulanan, yang mengarah ke pengatur waktu harian, yang mengarah ke manajer satu menit, yang mengarah ke penyelenggara pribadi di ponsel kita. Dan semua itu mengarah pada apa? Ketika produktivitas kita naik, kualitas hidup kita tampaknya turun.

Sebuah artikel di USA Today menggambarkan bagaimana terapis Ofer Zur mengadakan konferensi yang disebut ‘Speed.com: Pencarian Makna di Milenium Baru’. Dan tebak di mana dia menggelarnya? Di jantung Lembah Silikon, California yang stres! Saat para hadirin berkumpul, Zur memperhatikan wajah-wajah yang digambar, tatapan khawatir, dan sikap para pendengarnya yang sibuk. Dia mengatakan alarm pribadinya berbunyi ketika dia mencatat bahwa mereka telah membawa ponsel dan laptop—dan mulai menggunakannya selama sesi tersebut. Inilah yang dia katakan tentang itu: ‘Kita menjadi terobsesi dengan kecepatan. Kita berakhir dengan banyak rencana yang tidak dapat kita laksanakan dan jadwal penuh yang tidak dapat diikuti. Paradoks dari gadget teknologi hemat waktu kita adalah bahwa kita berakhir tanpa waktu luang.’

Terdengar akrab? Jadi ke mana Anda bisa pergi untuk menemukan kedamaian? Kepada Dia yang bernama ‘Raja Damai’. Hari ini Dia berkata kepada Anda: Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah seperti gelombang- gelombang laut yang tidak pernah berhenti.’ (Yes 48:18)

Sumber : Buku Renungan Hari Ini

BELAJAR MENUNGGU

‘Janganlah kita jemu-jemu berbuat baik, karena apabila sudah datang waktunya, kita akan menuai, jika kita tidak menjadi lemah.’ Galatia 6 : 9

Tidak ada yang namanya kesuksesan instan, dengan orang atau masalah. Apakah Anda perlu menurunkan 10kg atau 100kg, beratnya hanya bisa turun satu gram  dalam satu waktu. Berdiri di puncak gunung memang mengasyikkan, tetapi Anda hanya bisa naik ke sana dengan mendakinya selangkah demi selangkah. Tidak ada yang hebat yang diciptakan secara tiba-tiba; hampir setiap kesuksesan signifikan dalam hidup datang pada akhir penantian yang panjang dan sulit. Dan kecuali Anda menerima kebenran itu, Anda akan menyerah terlalu cepat dan jauh dari kesuksesan yang Tuhan rencanakan untuk anda.

Jell-O adalah merek Amerika yang didirikan lebih dari 100 tahun yang lalu. Tteapi jika penemunya masih hidup, dia mungkin tidak akan terlalu terhibur dengan kesuksesan panjang produknya. Pada tahun 1897 Tuan Pearl  Wait adalah seorang pekerja konstruksi yang juga bereksperimen dalam membuat obat-obatan, dan dia pergi dari pintu ke pintu menjual terapinya. Suatu hari saat mengutak-atik dan bereksperimen, dia mencampu rasa buah dengan gelatin butiran dan menghasilkan makanan penutup rasa buah yang segera diberi nama Jell-O oleh istrinya.

Sayangnya, penjualan awal makanan penutupnya tidak sekuat yang dia harapkan, jadi dia akhirnya menjual hak Jell-O-nya ke Orator Woodward hanya dengan $450. Woodward adalah seorang pengusaha yang cerdas. Dia tahu nilai pemasaran, dan dalam delapan tahun dia telah mengubah investasinya sebesar $450 menjadi bisnis jutaan dolar. Saat ini, tidak ada satu pun kerabat Pearl Wait yang menerima satu sen pun dari lebih dari 1.000.000 kotak Jell-O (Jelly) yang terjual setiap hari. Mengapa tidak? Karena Tunggu tidak bisa menunggu!

Sumber : Renungan Hari Ini

KISAH MICKEY MANTLE

‘Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang.’ 2 Korintus 5:17 

Mickey Mantle adalah salah satu legenda sejati sejarah bisbol Amerika. Dia memainkan 2.401 pertandingan untuk New York Yankees dari tahun 1951 sampai 1968, mencapai rekor 18 home run di 12 World Series, dan mendapat kehormatan di Aula Kehormatan bisbol pada tahun 1974. Penonton menyukainya. Dia terkenal. Dia kaya. Tapi dia masih merasa kosong di dalam, jadi dia beralih ke alkohol.

Dalam wawancara majalah olahraga Sports Illustrated, dia pernah menggambarkan perjuangan panjangnya dengan alkohol dan masalah memilukan dengan keluarganya. Pewawancara kemudian bertanya, ‘Lalu bagaimana kabarnya hari ini, Mickey?’ Dia menjawab, ‘Saya belum minum alkohol selama delapan bulan. Saya mulai mendapatkan kembali hidup saya, tetapi saya merasa ada sesuatu yang hilang.’ Apakah Anda merasa seperti itu hari ini? Apakah semua hal yang telah Anda capai atau peroleh gagal memuaskan Anda?

Mickey Mantle akhirnya menemukan cara mengisi lubang di jiwanya. Menjelang akhir hidupnya, dia menemukan apa yang selama ini dia cari—Yesus Kristus. Mantan pemain bisbol terkenal lainnya, Bobby Richardson, membawanya kepada Kristus. Pada pemakaman Mantle, Richardson bercerita tentang membantu Mantle menerima Tuhan Yesus sebagai Juruselamat pribadinya. Di ranjang kematiannya Mickey Mantle berkata, ‘Saya percaya pada kematian Kristus bagi saya untuk membawa saya ke Surga.’ Home run!

Dan apa yang Yesus lakukan untuk Mickey Mantle, Dia ingin lakukan juga untuk Anda. ‘Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang.’

SoulFood: Kej 1–3, Mat 15:15–28, Maz 28, Ams 5:3–6

The Word for Today is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright ©

%d blogger menyukai ini: